Sabtu, 30 Juni 2012

Pemerintah Kota Pemkot Bogor Prioritaskan Honorer untuk CPNS 2012

Pemerintah kembali membuka seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS) untuk pelamar umum. Izin prinsip kuota formasi CPNS baru yang diusulkan instansi pusat dan daerah sudah disahkan. Pendaf taran mulai dilakukan Juli. Dari jumlah total kuota yang ada, Kota Bogor belum mendapatkan jatah dari provinsi.
Menurut Sekretaris Daerah Kota (Sekdakot) Kota Bogor Bambang Gunawan, jatah yang sudah ditentukan untuk para pegawai honorer sebanyak 145 .”Para tenaga honorer akan diangkat menjadi pegawai tetap pada tahun ini yang terdiri dari medis, paramedis dan guru,” jelas pria asal Ciamis itu.

BG sapaannya mengatakan, untuk jumlah umum (tenaga honorer) menjadi dua kategori.”Ya, pada kategori pertama sebanyak 72 dan sisanya sebanyak 1.015 sehingga jumlahnya sebanyak 1.087,” jelasnya.

Sementara itu, Kasubid Formasi dan Pengadaan Pegawai pada Badan Kepegawaian, Pelatihan dan Pendidikan (BKPP), Nurchasanah menegaskan bahwa Kota Bogor belum mendapatkan jatah CPNS karena biaya belanja pegawai relatif stabil dibandingkan beberapa daerah lain.
Di mana, penerimaan CPNS dari umum hanya berlaku bagi daerah yang belanja pegawainya berada di bawah 50 persen. Sehingga untuk menutupi kebutuhan tenaga baru, perlu diadakan penambahan pegawai. “Alhamdulillah, Kota Bogor berada di angka 56 persen sehingga belum mendapatkan kuota CPNS dari umum,” ujarnya.
Dilanjutkannya, indikator yang menjadi acuan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) adalah jumlah belanja pegawai dan umum seimbang. “Artinya, kesejahteraan PNS bisa sejalan dengan tidak lupa memperhatikan infrastruktur, pendidikan, kesehatan dan lain sebagainya,” imbuhnya.
Wanita yang akrab disapa Nur itu menjelaskan, pihaknya masih melakukan pendataan pegawai hingga batas waktu moratorium berakhir pada Desember tahun ini. Kebutuhan formasi akan selesai pada Juni dan hasilnya bisa diketahui berapa jumlah kebutuhan Kota Bogor terhadap tenaga baru.
“Hal ini diperlukan karena tahun ini saja ada lebih dari 500 PNS yang pensiun,” sebutnya.
“Untuk saat ini yang diutamakan baru tenaga honorer kategori 1 dan 2 yang tinggal sedikit lagi. Baru di tahun depan, kami siap menerima pegawai baru,” jelas Nur.
Dilanjutkan Nur, kebutuhan kuota PNS di masing-masing SKPD akan diketahui, mana yang masih kurang dan mana yang memiliki kelebihan. “Dalam waktu dekat akan diketahui berapa jumlah formasi yang dibutuhkan,” pungkasnya


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

PERLU UNTUK DI BUKA